Catatan Mbak Tutut

Bapak Kami Melarang Dendam

Bapak Kami Melarang Dendam

Dalam heningku di bulan Ramadan ini, teringat aku suatu peristiwa yang tak akan aku lupakan selamanya. Ketika 20 tahun lalu, Mei 1998, Bapak (Jenderal Besar HM. Soeharto), menyatakan berhenti sebagai Presiden.

Pada saat bapak memutuskan untuk berhenti dari jabatan Presiden, —karena desakan sejumlah masyarakat dan para politisi—, beliau memanggil kami anak-anak, dan beliau menyampaikan niatnya tersebut. Kami terus terang pada saat itu agak tidak rela kenapa bapak yang sudah bekerja seluruh hidupnya untuk bangsa dan negara ini diperlakukan demikian.

Kami memohon bapak untuk menunda dulu keputusan beliau.

Bapak bertanya: “Untuk apa?”.

Kami, terutama adik-adik saya menyatakan:

“Bapak itu pendukungnya juga banyak sekali, mereka pun siap untuk maju.”

Bapak bertanya : “Apa yang akan kamu lakukan?”

Kami jawab : “Mereka siap turun ke jalan dan akan melawan demonstrasi yang sekarang berlangsung pak.”

Lalu bapak bertanya, “Apa yang kamu dapat setelah itu?”

Kami katakan:

“Untuk menunjukkan bahwa bapak tidak salah, bapak tidak sendiri dan rakyat banyak yang masih loyal dengan bapak.”

Bapak berkata :

“Sadarkah kalian setelah mereka (pendukungmu/yang mendukung Bapak) turun ke jalan, akan banyak lagi korban.

Tidak!!!!

Bapak tidak mau itu terjadi, hanya untuk mempertahankan kedudukan bapak dan semakin banyak lagi korban akan berjatuhan.

Lebih baik bapak berhenti, kalau memang sudah tidak dikehendaki untuk menjadi Presiden.

Kalian harus merelakan semua ini. Percayalah bahwa Allah tidak tidur.

Dan satu hal bapak minta pada kalian semua, jangan ada yang dendam dengan kejadian ini, dan jangan ada yang melakukan balas dendam, karena dendam tidak akan menyelesaikan masalah.”

Kami semua terdiam…

“Lagi pula kalau kamu balas dendam, belum tentu akan mengubah hidup kalian jadi lebih baik, yang ada malah mereka yang kalian balas itu belum tentu juga mau menerima, dan mereka akan membalas lagi.

Masalahpun tidak terselesaikan, malah yang terjadi permusuhan berkepenjangan, sampai kapan, tak ada yang tau.

Bersabarlah anak-anakku, karena orang sabar disayang Allah.”

Terhenyak aku mendengar penjelasan bapak. Rasa haru menyelimuti diriku.

Aku bersyukur ya Allah karena kau takdirkan beliau jadi bapakku.

Apapun kata orang tentang bapak, beliau salah seorang Putra Bangsa Yang Terbaik bagi kami.

Apa yang bapak lakukan ternyata sesuai dengan firman Allah yang berbunyi …

“Dan tidaklah sama kebaikan dengan kejahatan. Tolaklah (kejahatan) dengan cara yang lebih baik, sehingga orang yang ada rasa permusuhan antara kamu dan dia akan seperti teman setia.” QS. Fussilat (41) : 34

Ya Robb … semoga kebenaran dan kebaikan selalu berpihak pada kami, mantapkan langkah kami menuju jalan Mu. Kokohkan taat kami kepada Mu. Ampuni dosa dan kesalahan Kami. Yang terbaik kiranya Engkau berikan pada kami ya Robb.

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَإِسْرَافَنَا فِي أَمْرِنَا وَثَبِّتْ أَقْدَامَنَا وَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ
“Ya Tuhan, ampunilah dosa-dosa kami dan tindakan-tindakan kami yang berlebih-lebihan dalam urusan kami, serta tetapkanlah pendirian kami. Dan tolonglah kami dalam mengalahkan orang-orang kafir” QS. Al- Imran (3) : 147

Jakarta, 20 Mei 2018/ 5 Ramadhan 1439 H, Pukul 24.00 Wib.

-----
Sumber: www.tututsoeharto.id