Olahraga Low-impact Untuk Pengidap Penyakit Jantung

Olahraga Low-impact Untuk Pengidap Penyakit Jantung

Saat ini, lebih dari 17 juta orang di dunia meninggal karena penyakit kardiovaskular. Data ini diperoleh dari World Health Organization (WHO). Di Indonesia sendiri, bahkan 37% tingkat kematian disebabkan oleh penyakit jantung dan pembuluh darah. Hal ini menjadi penyebab kematian nomor satu di Indonesia!

Penyakit jantung bisa terjadi karena berbagai faktor. Di antaranya adalah tekanan darah, kolesterol tinggi, dan diabetes. Semuanya dapat terjadi karena gaya hidup yang tidak sehat seperti merokok, diet yang tidak terkontrol, dan kurang olahraga.

Itulah mengapa saat ini banyak disosialisasikan tentang bagaimana menyeimbangkan gaya hidup antara diet sehat dan olahraga. Seperti yang dilakukan oleh Departemen Kesehatan Indonesia melalui kampanye "Cerdik".

Dengan menyeimbangkan gaya hidup ini, kita bisa menjaga berat badan yang sehat dan tekanan darah, sehingga dapat mencegah penyakit jantung.

Bagi mereka yang sudah didiagnosis menderita penyakit jantung, diperlukan perawatan lebih dalam memilih makanan dan olahraga yang tepat, dengan atau tanpa anjuran dokter. Olahraga isometrik seperti pushup atau sit-up dan olahraga berat lainnya tidak dianjurkan untuk pengidap penyakit jantung. Olahraga berat dapat menyebabkan kelelahan berlebih yang memicu serangan jantung.

Olahraga akuatik merupakan olahraga low-impact yang cocok untuk orang-orang yang memiliki masalah jantung. Olahraga ini dapat mengurangi tekanan pada tulang,
sendi, dan otot. Jenis olahraga ini biasanya dilakukan di kolam renang yang dangkal ataupun setinggi dada peserta.

Satu olahraga akuatik yang terkenal dan telah diikuti oleh banyak orang di seluruh dunia juga aman bagi orang-orang yang memiliki masalah sendi, penyakit kronis, cedera, dan penyakit lainnya adalah Aqua Zumba. Dijelaskan oleh Zin Eva Susanti, instruktur Aqua Zumba, bahwa konsep olahraga ini memadukan filosofi latihan Zumba yang menggabungkan gerakan musik dan tarian dengan resistensi air. Karena resistensi alami, setiap langkah memiliki tantangan tersendiri dan menambah intensitas latihan, tetapi juga aman untuk kondisi jantung karena olahraga ini merupakan olahraga low-impact. Meskipun demikian, ia juga merekomendasikan untuk selalu berkonsultasi dengan dokter terkait kondisi kesehatan sebelum menjadikan olahraga Aqua Zumba atau olahraga lainnya ke dalam rutinitas.

Sebagai olahraga terapeutik, musik dan gerakan tarian membantu tubuh melepaskan endorfin yang memicu perasaan positif dalam tubuh. Dengan melakukannya di dalam air, dapat membantu menurunkan tekanan darah secara alami. Melalui latihan Aqua Zumba secara teratur, pembuluh darah akan lebih lentur dan fleksibel yang membuat aliran darah lebih lancar.

Di sisi lain, air membantu para peserta menjadi lebih ringan, sehingga mengurangi jumlah berat yang dibawa selama berolahraga. Air juga menambahkan resistensi
yang berkelanjutan, dan meningkatkan intensitas olahraga dengan memaksa banyak otot untuk terlibat saat kita bergerak mengikuti musik. Perlawanan ini membuat hati
kita bekerja lebih keras dan menjadi lebih kuat.

Di Aqua Zumba, para peserta harus melakukan gerakan untuk otot yang cukup banyak dengan meregangkan lengan dan mengangkat kaki di dalam air. Setiap langkah dalam Aqua Zumba® membantu mengencangkan otot-otot tubuh. Ketika air mengalir dari berbagai arah, resistensi di kolam juga berlipat ganda, sehingga memberikan olahraga yang cukup berat bagi otot Anda. Dengan demikian, berolahraga di kelas Aqua Zumba selama 60 menit dapat membakar hingga 400 kalori. Artinya, olahraga ini dapat membantu menurunkan berat badan secara efektif atau pun sekedar untuk mempertahankan berat badan. (NN)

---
Foto: Istimewa